Sunday, May 6, 2012

pertanian berkelanjutan


BAB I PENDAHULUAN

A.    KATA PENGANTAR
Keberlanjutan adalah elemen inti dari kebijakan pemerintah, universitas
proyek penelitian, dan organisasi ekstensi di seluruh dunia Namun
hasil dari beberapa dekade upaya untuk mencapai pertanian berkelanjutan belum memuaskan. meskipun beberapa perbaikan pertanian konvensional masih paradigma dominan. Polusi air, tanah, dan udara, degradasi sumber daya lingkungan, dan kehilangan keanekaragaman hayati masih merupakan produk dari sistem pertanian. dalam terang ini krisis, berdasarkan tinjauan literatur saat ini, ia berpendapat bahwa dalam mempromosikan berkelanjutan pertanian persepsi kita harus bergeser dari pendekatan teknokratik atas suatu tatanan sosial proses negosiasi yang mencerminkan keadaan sosial dan kondisi listrik. Pertanian harus dianggap sebagai suatu kegiatan manusia, karena itu, adalah sosial sebagai sebanyak itu adalah agronomi dan ekologi oleh karena itu, di sini kita mengeksplorasi kontribusi sosiologi untuk mencapai keberlanjutan pertanian. Kajian ini mengungkapkan bahwa keberlanjutan pertanian tidak bisa lagi mengabaikan dimensi manusia dan sosial dinamika yang merupakan elemen inti dari pembangunan pertanian.
Meskipun ilmu pertanian dan ekologi sangat penting, ilmu sosial harus memainkan peran mereka untuk menganalisis dimensi manusia, yang merupakan pusat untuk memahami dan mencapai pertanian keberlanjutan. kontribusi dari sosiologi pertanian berkelanjutan mengeksplorasi hubungan antara sikap petani dan pertanian berkelanjutan mereka praktek, memahami dampak gender, menawarkan paradigma keberlanjutan yang berbeda, menyediakan model yang berbeda memprediksi adopsi praktek berkelanjutan, dan akhirnya menginformasikan pengambil keputusan tentang dampak sosial dari keberlanjutan mereka keputusan temuan utama yang dibahas dan rekomendasi yang sesuai disediakan.
B.     DEFINISI PERTANIAN
Titik pertama untuk mengklarifikasi adalah: "Apa adalah pertanian," tentu saja, ada umum kesepakatan tentang berbagai hal, orang, tumbuhan, dan hewan yang dapat disebut pertanian, tapi ini tidak cukup baik jika kita serius tertarik pada topik seperti peran ilmu pengetahuan dalam pertanian, peran dan pentingnya pertanian di dunia, dan efisiensi bagaimana pertanian dapat ditingkatkan (Mempercepat 1988). tidak banyak usaha telah dilakukan untuk menjadi lebih tepat dan cukup sulit untuk sampai pada definisi yang baik berguna dan spesifik. Salah satu definisi berguna yang diutarakan oleh mempercepat (1988, 1996) sebagai berikut: "pertanian adalah kegiatan Manusia, terutama dilakukan untuk menghasilkan makanan, serat dan bahan bakar, serta banyak lainnya bahan dengan sengaja menggunakan dan dikendalikan terutama tanaman darat dan hewan.
 " Istilah "pertanian" dan "sistem pertanian" digunakan secara luas untuk mencakup berbagai aspek produksi bahan tanaman dan hewan makanan, serat, dan penggunaan lainnya,untuk analis dengan visi yang sempit, istilah ini terbatas pada budidaya tanah dan pertumbuhan tanaman. tapi bagi orang lain, istilah ini juga mencakup pembiayaan, pengolahan, pemasaran, dan distribusi produk pertanian; pertanian produksi suplai dan industri jasa, dan ekonomi yang terkait, sosiologis, politik, lingkungan, dan budaya karakteristik dari sistem pangan dan serat (CAESS 1988),karena pertanian melibatkan ekonomi, teknologi, politik, sosiologi, hubungan internasional dan perdagangan, dan masalah lingkungan, di samping biologi dapat disimpulkan bahwa pertanian adalah sosial sebanyak agronomi dan ekologi. mengambil interpretasi yang luas, pertanian adalah suatu sistem proses yang berlangsung dalam kerangka kerja tiga lingkungan, lingkungan biofisik, lingkungan sosio-politik, dan lingkungan ekonomi dan teknologi bersama-sama, tiga set faktor mengatur batasan luas yang individu, kelompok, dan pemerintah terlibat dalam produksi, distribusi, dan konsumsi komponen pertanian. Ketiga set kendala untuk pertanian juga menyediakan sarana untuk menilai kondisi untuk pertanian berkelanjutan (Yunlong dan Smith 1994). Ilmu pertanian tidak bisa lagi mengabaikan intensionalitas manusia dan sosia



















BAB II PEMBAHASA

A.    PERTANIAN BERKELANJUTAN
            Ada sekolah yang berbeda pemikiran tentang bagaimana menafsirkan keberlanjutan (Colby 1989). Pembangunan berkelanjutan menggabungkan gagasan transformasi hubungan antara orang-orang dan antara manusia dan alam. Batie, bagaimanapun, percaya  bahwa ketegangan yang cukup besar ada di antara sekolah-sekolah pembangunan berkelanjutan berpikir yang menarik kekuatan mereka dari ilmu pengetahuan ekologi dan mereka dari paradigma ilmu ekonomi (Batie 1991). Dalam dirinya melihat asumsi dua paradigma utama memiliki perbedaan sebagai berikut. Pertama, ekonomi dan ekologi paradigma berbeda dalam asumsi mereka sebagai kelangkaan relatif. Ekonomi menggabungkan kepercayaan dalam kemungkinan hampir tak terbatas substitusi buatan manusia modal untuk modal sumber daya alam, ekologi sementara cenderung untuk menggabungkan ide absolut kelangkaan dan karenanya nyata batas-batas pertumbuhan ekonomi sebagai asumsi kunci dalam mereka masing-masing.
 Perbedaan berasal dari perspektif mereka dari sistem ekonomi dan alam lain sekolah utama pemikiran dapat disebut "eco-perlindungan" dan preservationis di alam, yaitu, ia memiliki tujuan, pemeliharaan basis sumber daya, dan itu menarik berat dari ilmu ekologi (Batie 1991). Berbeda dengan ekonomi dari "manajemen sumber daya" yang bekerja dengan dunia dan nilai-nilainya saat ditemukan, berusaha untuk mengubah dunia untuk menjadi apa yang mereka inginkan. Jadi, dalam perspektif ini ada penekanan yang berat pada perubahan nilai-nilai masyarakat, membatasi pertumbuhan penduduk, dan redistribusi masyarakat pendapatan dan kekayaan. Sementara tujuan manajer sumber daya 'mungkin untuk mengangkat miskin lebih dekat dengan kaya melalui adopsi nonpolluting, efisiensi-meningkatkan teknologi, eko-proteksionis lebih mungkin untuk mengadvokasi menarik kaya arah miskin melalui reformasi kepemilikan lahan, redistribusi pendapatan, dan adopsi yang sesuai teknologi skala kecil. Di semua literatur, dua paradigma yang luas keberlanjutan diidentifikasi satu mendukung rekonstruksi sistem-tingkat praktek pertanian untuk meningkatkan aktivitas biologis, dan yang lainnya mengadopsi memperbaiki teknologi, di mana teknologi baru dimasukkan ke dalam sistem yang ada dapat meningkatkan hasil keberlanjutan
B.     PERAN SOSIOLOGI MENCAPAI MENCAPAI PERTANIAN BERKELANJUTAN
Sosiolog dan ilmuwan sosial lainnya telah memainkan peran penting dalam munculnya, pelembagaan, dan desain pertanian berkelanjutan. Sosiolog dan
ilmuwan sosial lainnya telah melakukan penelitian khusus yang signifikan terhadap adopsi
praktek konservasi sumber daya. Mereka juga telah membuat kontribusi besar melalui penelitian mereka dalam mengidentifikasi kebutuhan pengguna dan strategi implementasi yang berkaitan dengan teknologi pertanian berkelanjutan (Buttel 1993). Bagi banyak sarjana, berkelanjutan pertanian terletak di jantung kontrak sosial baru antara pertanian dan masyarakat (Gafsi et al. 2006). 24 E. Karami dan M. Keshavarz makalah ini berpendapat bahwa sosiologi dan ilmu-ilmu sosial lainnya memainkan yang sama peran penting dan konstruktif dalam memahami dan mencapai keberlanjutan pertanian. Buttel (1993) menunjukkan bahwa jenis aplikasi sosiologi dapat disebut sebagai sosiologi keberlanjutan pertanian.  
Kontribusi utama dari perdebatan lingkungan-pembangunan kesadaran bahwa di samping atau dalam hubungannya dengan kondisi ekologi, ada kondisi-kondisi sosial yang mempengaruhi keberlanjutan ekologis atau tidak berkelanjutan dari interaksi orang-alam (Lele 1991). Kadang-kadang, bagaimanapun, keberlanjutan digunakan dengan fundamental sosial konotasi. Misalnya, Barbier (1987) mendefinisikan keberlanjutan sosial sebagai "kemampuan untuk mempertahankan nilai-nilai sosial yang diinginkan, tradisi, lembaga, budaya, atau sosial lainnya karakteristik. "adalah penggunaan ini tidak sangat umum, dan perlu hati-hati dibedakan dari konteks yang lebih umum di mana ilmuwan sosial berbicara tentang keberlanjutan, yaitu, dan. aspek-aspek sosial dari keberlanjutan ekologis.
Keberlanjutan sebagai visi sosial, di satu sisi, tidak hanya berpotensi diterima, tetapi, pada kenyataannya, bertemu dengan persetujuan Sejalan luas di semua masyarakat kelompok dan posisi politik, nasional dan internasional. Di sisi lain, keberlanjutan yang potensi konflik tidak dapat diabaikan. Begitu relatif beton tujuan atau bahkan strategi aksi sosial untuk mencapai keberlanjutan diletakkan pada agenda - paling lambat - itu menjadi jelas bahwa nilai-nilai sosial yang biasa antagonis dan kepentingan yang mengintai di balik konsensus program (Grunwald 2004). meskipun keragaman dalam pembuatan konsep pertanian berkelanjutan, ada konsensus pada tiga fitur dasar pertanian berkelanjutan: (i) pemeliharaan lingkungan kualitas, tanaman (ii) yang stabil dan produktivitas hewan, dan (iii) penerimaan sosial. konsisten dengan ini, yunlong dan Smith (1994) juga menyarankan bahwa pertanian keberlanjutan harus dinilai dari kesehatan ekologi, penerimaan sosial, dan perspektif kelayakan ekonomi. "kesehatan ekologis" mengacu pada pelestarian dan perbaikan lingkungan alam, "kelayakan ekonomi" untuk pemeliharaan hasil dan produktivitas tanaman dan ternak, dan "penerimaan sosial" untuk kemandirian, kesetaraan, dan meningkatkan kualitas hidup

C.     DIMENSI MANUSIA PERTANIAN BERKELANJUTAN
Unsur manusia tidak sepertiga dari keberlanjutan, itu adalah pusat untuk implementasi nya(Pearson 2003). tantangan keberlanjutan bukanlah sepenuhnya teknis maupun rasional. Ini adalah salah satu perubahan dalam sikap dan perilaku. keberlanjutan karenanya harus mencakup wacana sosial di mana isu-isu mendasar dieksplorasi secara kolaboratif dalam kelompok atau masyarakat yang bersangkutan. kami tidak melakukan itu sangat baik, sebagian karena meningkatnya populasi, kompleksitas, gangguan, dan mobilitas, tetapi lebih karena tertentu karakteristik dari paradigma dominan yang dilihat sebagai diinginkan (Fricker 2001). Constructionists sosial dan filsuf telah menunjukkan bahwa kita tidak pernah bisa benar-benar "tahu" alam, seperti pemahaman kita tentang alam yang dibentuk oleh sosial dan lensa budaya melalui mana kita melihat dunia. Ini bukan untuk mengatakan bahwa "ada tidak ada sifat nyata di luar sana, "tetapi bahwa pengetahuan kita tentang alam akan selalu, setidaknya sebagian, sosial (lihat Cronon1996; Escobar 1996).
Dalam alam membuka kepada publik spesialis perhatian telah melepaskan otoritas mereka atas konstitusi dan makna alam dan alam boleh diperebutkan oleh berbagai lebih luas stakeholder (McGregor 2004). Setelah semua, membangun masa depan yang berkelanjutan dapat terlihat sangat berbeda dengan budaya dan individu dengan tradisi dari "menjadi semua yang Anda dapat menjadi "filsafat dibandingkan dengan mereka yang menganggap menjadi" filsafat "hidup dan membiarkan hidup (Goggin dan Waggoner 2005). Imaginaries lingkungan sangat ditentang dan dapat dianggap sebagai cara di mana masyarakat secara kolektif konstruksi, menafsirkan, dan berkomunikasi alam (McGregor 2004). Sudah jelas bahwa keberlanjutan pedesaan sedang dirusak oleh pertanian, khususnya seperti pertanian pengguna lahan pedesaan yang dominan. Namun, dalam membahas berkelanjutan pertanian, dimensi ekologi cenderung menjadi istimewa sementara sosial dimensi telah diabaikan. Krisis ekonomi dan ekologi saat ini pertanian, oleh karena itu, membuka ruang untuk diskusi tentang apa berkelanjutanpertanian mungkin, dan bagaimana mungkin akan dioperasionalkan. Sosial keberlanjutan dalam









BAB III PENUTUP

A.    SIMPULAN
Keberlanjutan pertanian tidak bisa lagi mengabaikan dimensi manusia dan sosial dinamika yang merupakan elemen inti dari pembangunan pertanian,meskipun ilmu pertanian dan ekologi sangat penting, ilmu-ilmu sosial harus memainkan peran mereka untuk menganalisis dimensi manusia, yang merupakan pusat untuk pemahaman dan mencapai keberlanjutan pertanian. Pertanian berkelanjutan adalah filsafat didasarkan pada tujuan manusia dan pemahaman tentang dampak jangka panjang dari kegiatan kami pada lingkungan dan spesies lainnya. Sosiologi pertanian berkelanjutan telah memberikan kontribusi untuk pemahaman kita tentang keberlanjutan dengan mengikuti:
• Menjelajahi hubungan antara sikap petani dan pertanian berkelanjutan mereka praktek. Dalam hal ini sosiolog telah memberikan kerangka teoritis dan model empiris untuk menjelaskan hubungan antara pertanian berkelanjutan sikap dan perilaku. Kerangka kerja ini digunakan untuk memandu para pengambil kebijakan,
agen pembangunan, dan peneliti mengenai bagaimana merancang dan menerapkan
berkelanjutan pertanian.
• Investigasi potensi difusi dan adopsi alternatif model lainnya di menjelaskan
dan memprediksi praktik pertanian berkelanjutan. Meskipun, penelitian telah menemukan bahwa variabel budaya, ekonomi, demografi, dan sikap yang penting dalam menjelaskan perilaku petani yang berkelanjutan ', temuan dalam hal ini adalah tidak konklusif dan penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk mengembangkan lebih kuat model dengan validitas yang lebih besar.







No comments: